Islam Bersemi di Haiti di Tengah Kepungan Voodoo dan Kristen

English: A green version of http://commons.wik...

haiti

Guru sekolah Darlene Derosier kehilangan rumahnya dalam gempa bumi 2010 yang menghancurkan negaranya. Suaminya meninggal sebulan kemudian setelah menderita apa yang dia katakan adalah trauma emosional dari gempa. Dia dan dua anak perempuannya sekarang tinggal di tenda-tenda di luar ibukota Port-au-Prince, dikelilingi oleh ribuan orang lain yang kehilangan tempat tinggal dan putus asa oleh bencana.

 

Tapi kini , apa yang ia dapatkan sebuah kebahagiaan setelah semua kesedihan? , katanya, ia telah dapatkan  imannya, tetapi tidak ia dapat dari  Katolik, Protestan atau bahkan Voodoo yang telah mendominasi negara pulau ini. Sebaliknya, dia telah menjadi mualaf, Islam! . Ia kemudian membangun sebuah masjid di lingkungan kecil dari kayu lapis, di mana sekitar 60 orang Muslim di sana melakukan sholat setiap hari.

 

Islam telah menjadi semakin menarik dan  semakin banyak pengikut di negara miskin itu , terutama setelah bencana dua tahun lalu yang menewaskan sekitar 300.000 orang dan menyebabkan jutaan lainnya kehilangan tempat tinggal.

 

Gereja begitu umum di sana , sering terdengar gema himne Kristen pada hari Minggu , dan sekarang Negara itu memiliki setidaknya lima masjid, dan ada program televisi lokal setiap malam yang ditujukan untuk komunitas Islam, kata anggota parlemen Muslim

 

Ternyata melalui bencana yang menjadi perhatian LSM sosial dari seluruh dunia, termasuk LSM Islamic Relief USA, yang telah membangun 200 tempat penampungan dan sekolah menengah dengan 20 ruang kelas, turut ikut membawa Islam di penduduk haiti ini.

 

“Setelah gempa bumi kami memiliki banyak orang bergabung,” kata Robert Dupuy, seorang imam atau pemimpin spiritual Islam di ibukota.

 

“Kami terorganisir. Kami memiliki ruang di masjid-masjid untuk menerima orang dan stok makanan untuk memberi makan mereka. ”

 

Derosier mengatakan ia tertarik pada khotbah Islam tentang disiplin diri, penekanan pada pendidikan dan perhatian terhadap kebersihan, katanya,

 

Hal itu semua membantu dia dan Muslim lainnya menghindari penyakit pasca gempa seperti kolera, penyakit yang ditularkan melalui air,  yang telah menjangkit hampir 600.000 orang dan menewaskan lebih dari 7.500 orang sejak  gempa.

 

“Ini adalah kemenangan bagi saya,” kata perempuan berusia 43 tahun tentang beralihnya ia ke Islam.  Ia mantan Protestan , ia berbicara di halaman rumah yang dipenuhi tenda, wajahnya terlihat bersih dengan dibingkai jilbab hitam. “Ini kemenangan yang saya terima , kedamaian dan menemukan hidayah Allah.”

 

Pertumbuhan komunitas Muslim di Haiti dapat dikaitkan dengan banyaknya pekerja ekspatriat asing yang mualaf dari AS, kata Kishner Billy, pemilik stasiun televisi Telemax , yang memiliki program ruhiyah malam “Haiti Islam.”

 

Billy dan beberapa orang lain percaya bahwa Islam pernah hadir di Haiti sebelum kemerdekaan negara itu pada 1804, dan bahwa seorang budak yang beragama muslim berasal dari Jamaika dan pendeta Voodoo bernama Boukman yang memimpin pemberontakan budak untuk  menggulingkan penjajah Perancis saat itu.

 

“Kini Islam datang kembali ke Haiti,” kata Billy, yang mengatakan ia pindah dari Kristen 20 tahun lalu menuju agama yang benar , Islam.

 

“Generasi mendatang, putra dan putri saya, akan berbicara tentang Islam (di negeri ini).”tambahnya.

 

Tidak ada statistik pasti jumlah umat Muslim di Haiti, tidak ada data angka yang dapat diandalkan untuk banyak hal di negeri ini, termasuk jumlah populasi yang tepat.

 

Sebuah studi oleh Pew Research Center 2009 tentang populasi Muslim dunia memperkirakan bahwa Haiti memiliki sekitar 2.000 umat Islam. Tetapi Pemimpin Islam di negara ini bersikeras angka ini jauh lebih tinggi .

 

Sebelumnya Islam hampir tidak dikenal di Karibia, negara-negara seperti Trinidad & Tobago. Hanya Suriname dan Guyana memiliki populasi Muslim yang signifikan.

 

Nenek moyang Haiti, sebagian besarnya berasal dari daerah non-Muslim di Afrika. Penguasa kolonial Perancis Haiti juga mengimpor kepercayaan Kristen bagi mereka.

 

Rosedany Bazille, seorang guru berusia 39 tahun  masuk Islam beberapa bulan setelah gempa, mengatakan ia merasa tidak punya arah sebelum memeluk agama Islam dan kini ia mampu untuk menjalani masa depan.

 

“Islam bisa menempatkan orang-orang di posisi jalan yang benar dan menunjukkan kepada mereka siapa Allah,” katanya.

 

Tetapi sejauh ini, Pemerintah Haiti tidak mengakui Islam sebagai agama resmi, juga tidak menghormati adanya pernikahan Muslim. Mengenakan jilbab pun sebagai pakaian khas agama Islam dapat menarik perhatian dan menjadi sasaran fitnah . banyak fitnah yang mengatakan muslimah yang mengenakan jilbab adalah orang jahat.

 

Voodoo, campuran agama-agama politheisme di Afrika Barat yang dibawa para budak selama periode kolonial, telah lama menjadi keyakinan populer di negeri ini, dengan diikuti unsur-unsur kepercayaan Kristen. Voodoo pernah begitu terkenal ketika diktator Francois “Papa Doc” Duvalier menggunakannya untuk menakut-nakuti dan mengendalikan massa.

 

Walau dengan campuran kepercayaan Voodoo, kebanyakan Kristen Haiti mengidentifikasi diri mereka sebagai Katolik Roma.

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s